Guru Kontrak

Tanggal 2 Mei, hari pendidikan kemarin, saya menangis karena gagal jadi guru tetap di sekolah yang sudah saya jalani selama dua tahun terakhir. Saya gagal lolos seleksi yang modelnya seperti persentase Ujian Nasional yang sering saya gugat itu. Sedih.

Namun, seorang orang tua murid mendukung saya untuk terus bekerja di sana, tanpa perlu melihat status. Kenapa? Karena ternyata murid-murid membutuhkan saya. Testimoni mereka yang menguatkan saya bahwa saya adalah guru yang cukup baik dan menyenangkan.

Meski keadilan tetap harus dipertanyakan, tetapi hidup mesti tetap dijalani, kan? Sekarang 4 Mei, saya ulang tahun. Banyak doa datang dari murid. Saya aminkan semua, semoga saya bisa bekerja dan belajar untuk mereka dengan bahagia.

4 thoughts on “Guru Kontrak”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *