My IVF Diary (part 7) – Two Weeks Wait and The Result

9 Desember 2019

Senin ini aku masuk sekolah dan berharap akan santai karena tinggal duduk jaga ujian. Usai jaga, hari sudah siang. Aku makan salmon yang Heru buatkan untuk bekal, lalu jalan ke musola sekolah. Kembali ke ruang guru di lantai 4, badanku keringat dingin. Pinggal pegal, sedikit pusing. Oh, tidak, seperti sakit PMS.

Lewat whatsapp aku laporkan kondisiku ke dr Wisnu. Beliau langsung instruksikan aku untuk bedrest tiga hari. Tenangkan badan, tenangkan pikiran.

12 Desember 2019

Siang tadi aku pipis dan menemukan flek coklat di celana. Gelap. Lemas. Kupanggil Heru dan kubilang, “Kayaknya aku mens.” Langsung aku menangis. Meraung.

13 Desember 2019

Jam setengah 1 malam, terbangun lalu tiba-tiba muntah hebat. Keringat dingin, pusing, lelah. Kembali tidur. Jam setengah 2, terbangun lagi dan muntah lagi. Sudah tak ada lagi sisa makanan, hanya cairan. Coba istirahat lagi. Jam setengah 3 lewat, lagi-lagi terbangun dan muntah. Yang keluar adalah cairan kuning. Lelah. Pusing. Tidur lagi. Jam 4 subuh, sekali lagi terbangun untuk muntah. Si cairan kuning itu keluar sampai habis.

Dokter Wisnu kemarin sempat bilang “masih ada harapan” saat kukabari tentang flek coklat kemarin. Bagaimana pun penentuannya adalah hari ini, dengan tes darah Beta HCG.

Jam 9 pagi diambil darah satu tabung. Lalu sempat ketemu dokter Wisnu juga dan melaporkan kondisiku yang pusing, mual, dan muntah-muntah semalam. Dia kemudian iseng mengajak cek USG transvaginal yang kemudian ternyata benar, memang belum terlihat apa-apa. “Tunggu hasil cek darah, ya,” katanya.

Jujur saja, aku dan Heru sempat ge’er. Mengira segala mual ini adalah gejala positif. Bahwa kemungkinannya cukup oke dengan melihat semangat dokter dan suster yang walaupun netral, tapi cukup membuat kami senang.

Tapi ternyata… sore hari hasil lab itu datang dan menyatakan… negatif.

Kali ini aku tidak meraung. Aku cuma merasa kosong.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *