Puisi 2004-2008



UNTUK KAHARINGAN
 
hijau, aku layu
harap embun dapat kupakai mandi
bukan hanya bagi mata
itu mengambau namanya!
 
biru, aku sendu
harap daksa tenggelam saja
dan berselimut pasir gelapmu
jangan sampai ia galiku!
 
matari cerlang
bunga rekah
nyiur ngipuk
kapanku bersamamu?
 
2004


 8 MARET

Ah, tiba senja...
Lakumu manakah saja?
Kurasa kita tlah setuju
untuk tak hanya cari senjata,
tapi juga tunduknya.
Dan jika capaian itu belum di tangan
ingatkanku tuk beri genggaman.
 
2005


DALAM DUA DUGA
 
terlalu pening ia memilih
racun di gelas biru atau jingga
sementara merah darahnya
sudah tak lagi aliri kepala
pria dungu itu akhirnya mengadu
pada pemilik hitam dunia raya
 
2006



PETANG NATAL
 
membariskan manik jadi tujuh
dikomandoi benang doa
 
menggunting sgala cemas keruh
di bayangan hitam perca
 
mengharap lunas pedih peluh
ditunaikan kilau caya
 
2007


DINGIN SUBUH
 
dia masih diikat kabut
tangannya menggapai tepian ranjang
meregang di kayu coklat terpanggang
 
wajah tuanya melengut
sungai kecil menganak di sudut lembah
sebelum tiba merapat pada yang disembah
 
getar purba kian akut
batu apung kecil digamit manja
merebus hangus si cair saga
 
kabut semakin kalut
mencekik jakun ceking yang turun naik
sesakkan jiwa berbalut harum taik
 
2007



KORENG LORENG
 
Meski daun-daun yang menempel di bajumu
berwarna segar seperti sayur
yang dibeli pembantu sebelah pintu,
pantat papan nama hebatmu
menguapkan daging busuk
yang dibakar seribu candu.
 
Kalau lengan kirimu dihancurkan mesiu,
jangan minta bebat kawan putihku!
 
2007



SONETA DAUN JAMBU
 
asap kelabu berpegangan dalam bola-bola hampa
menggelinding bersama di pipih granit
menciumi ilalang tua yang sembunyi genit
memantul dalam gelombang tanpa busa
 
bisa kepul mengendapi pias tuanya
merangsek genapi isi palung
membalur ungu carik selubung
mengisutkan lembar matari jingga
 
sekompi bayu menyerbu tanpa ragu
godamnya membelah bola jadi debu
terhambur karna pelawak tak bisa lucu
 
basah daun jambu memanggil bayu pulang
hisap duka dan merapat dalam kandang
hapus luka dan melumat sgala berang
 
2007



PADA KAWAN
 
Aku mencintaimu, kawan.
Seperti semut yang menepi jalan
memberi lapang untuk Sulaiman.
 
2007
 
 
DEPAN KAMPUS GANESHA
 
Ternyata menangisimu yang berjalan terburu-buru
melintasi taman burung dengan tapak berbatu
tak lebih lama dari menjilati es krim putih meleleh
dan usapan kawan yang beri sebotol besar teh.
 
Aku segera berlalu.
Tak lagi menoleh.
 
11 November 2007
 
 
 
YANG SLALU GIGIH
 
Aku meragukan niatnya
yang tertelan bersama
kunyah gado-gado depan taman kota.
 
Ia ingin menjadi kepala negara
mengemudikan kapal saat banjir besar tiba
menggumam asa merapal doa.
 
Tapi yagutsnya malah dibawa serta
untuk ditimang saat lelah mendayung raga.
 
2007
 
 
RABU BAU
 
Hari rabuku biasanya bau
Ya, memang tak slalu
Tapi biasanya begitu
 
Muridku semua bersepatu
Bagus-bagus, tampak baru
Jadi kakinya tak berdebu
 
Muridku semua berbaju
Halus licin kain blacu
Rapi jali tanpa ragu
 
Tapi setiap rabu
Kelasku slalu bau
Langu, ya, langu
Menyengat hidung pesekku
Tapi terpaksa juga kuhidu
Yah, mau tak mau
 
Aku benar tak tau
Bukan harum sagu
Bukan lembut abu
 
Ternyata aku tau
Inilah baunya dungu
Penjara otak muridku
 
27 Februari 2008
 
 
 
PESAN
 
anak itu mengirim pesan
tak cukup singkat serangkaian
begini ia katakan:
 
“maaf jika kami mengecewakan
minggu ini terlalu melelahkan
seribu tugas menumpuk nyatu
minta hati satu per satu
ingin rasanya jadi amuba
tapi padaya kami tak bisa
jadi lelagi mohon maafkan
smoga ibu benarlah paham”
 
apa aku harus berdiam
tugas dibuang ke jahanam?
begini ku katakan:
 
“relakan saja dideru ilmu
agar tak dungu hari tuamu”
 
27 Februari 2008
 
 
 


Pertama Kali Bertemu Anies Baswedan

Sebetulnya yang mau aku ceritakan sekarang bukan pertemuan yang pertama. Dulu tahun 2012, aku sudah pernah bertemu Pak Anies di kantor Indonesia Mengajar. Seingatku, aku di sana untuk rapat Kelas Inspirasi pertama. Tiba-tiba Mas Hikmat Hardono memanggilku ke ruang sebelah, ada Pak Anies di sana. Ya, lalu kami bersalaman, menukar sedikit informasi bahwa aku guru lalala… Lalu sudah, begitu saja.

Berikutnya, kalau pun bertemu lagi hanya bisa melihat dari kejauhan. Maklum, fans beliau ini buanyak. Apalagi setelah jadi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (2014-2016), makin seringlah dia dikerubuti banyak orang.

Nah, aku cerita pertemuan kedua ya. Ada bagian rahasianya. Jadi gini…

photo (1)

Jumat, 26 Agustus, aku nonton pentas teater Bunga Penutup Abad di Gedung Kesenian Jakarta. Aku duduk di barisan A, paling depan. Makanya aku bisa dapat gambar di atas. Usai acara, seperti biasa, banyak orang menyerbu ke arah panggung. Mencoba ingin bersalaman dengan artis. Aku kejar Mbak Astuti Ananta Toer, menyapa dan menanyakan kabarnya, lalu juga minta foto bersama. Setelah itu, aku lihat ada Mas Kreshna Aditya di atas panggung. Menunggu Pak Anies sepertinya. Aku hampiri dan sapa dia.

Nah, lalu Mas Kreshna bercerita satu rahasia. Kira-kira dialognya begini…  “Kamu tahu kan, Anies diminta tampil untuk acara Teras Budaya: Merayakan Chairil Anwar yang diselenggarakan Tempo, 15 Agustus 2016 lalu. Nah, saat butuh referensi bagaimana cara membaca puisi “Yang Terampas dan Yang Putus”, aku carikan contoh video di youtube. Lalu, ketemu video kamu. Lalu, Pak Anies belajar lewat video kamu itu.”

Aku saja hampir lupa, aku pernah baca puisi itu dan kuposting di youtube. Hihi, video yang diproduksi zaman jomblo (Sudah seharusnya jomblo itu berkreasi dan berproduksi). Lihat sendiri deh di sini:  https://www.youtube.com/watch?v=xFy05ttEkiw

Aku yang tadinya nggak niat khusus menyapa (maklum, malas rebutan dengan hadirin dan wartawan sudah antre mau wawancara dia), langsung jadi kepikiran untuk mengkonfirmasi cerita Mas Kreshna tadi. Begitu ada kesempatan, langsung kusamber.

photo 1

Aku tanya kebenaran cerita Mas Kreshna ke beliau.

“Beneran, Pak?”

“Ya, yang itu: Yang Terampas dan Yang Putus.”

Aku cuma bisa cengengesan.

Dia lalu tambahkan, “You inspire me.”

Parah, sa ae, ini Bapak emang paling jago ngomong, pikirku.

Karena situasi semakin ramai, banyak yang ajak dia salaman dan berfoto juga. Ya sudah aku juga sekalian minta foto. Lalu aku pulang. Di perjalanan aku kepikiran ucapan entah siapa:  Benar bahwa kita bisa belajar dari siapa pun. Yang tua pun bisa belajar dari yang muda. Tak perlu ada malu, malah memuji tak perlu ragu. 

photo 2

*Foto 2 & 3 oleh Kreshna Aditya

Puisi Remix

Dulu waktu jaman jomblo, ketika kreativitas meninggi seiring masa mencari suami, isenglah saya bikin video baca puisi. Puisi Acep Zamzam Noor yang berjudul “Aku Ingin Menemanimu” itu saya rekam di sini: https://www.youtube.com/watch?v=HZbCpLlqxMk. Itu tahun 2012 ya bikinnya. Tiba-tiba aja, di tahun 2015 ada orang (yes, totaly stranger) mengirim pesan di blog ini.

Raf:  Saya nemu link video Youtube kamu yang bacain puisi Asep Z. Noor, dan seorang kawan saya tertarik untuk ‘meramu’ pembacaan puisimu jadi lebih hidup. Silakan didengar di sini bila berkenan: https://www.spreaker.com/user/senartogok/acep-z-noor-aku-ingin-menemanimu-st-rmx

Puisi remix! Keren, yaaa?  Nggak nyangka bisa terlibat bikin musikalisasi puisi, padahal nggak pernah kenal orangnya hingga saat ini. Siapapun kamu, terima kasih yaa. 🙂

Oya, bikin ginian lagi, yuk! Anyone?

 

 

Mengajar Puisi dan Cerpen yang Tidak Membosankan

Minggu lalu tiba-tiba ada teman kampus yang menghubungi via whatsapp. Dia cerita, katanya dia diminta mengajar murid SMP dan SMA sekolah Indonesia di Singapura. Pengalaman selama ini dia mengajar BIPA (Bahasa Indonesia untuk Penutur Asing), makanya dia agak bingung saat diminta mengajar kelas dengan kurikulum KTSP. Dia tanya, gimana cara ngajar sastra yang nggak membosankan?  Kataku, wah panjang jawabannya. Kusarankan untuk baca aja blogku, ada banyak contoh cerita dan ngajar. Dia bilang lagi, iya dia sudah baca dan sudah pakai ide ngajar di sana. 🙂 Dia lanjut bilang lagi: di sekolah itu tidak tersedia novel, bahannya hanya cerpen dan puisi, dan itu pun yang mudah dicari di internet. Oke, pembicaraan itu yang akan aku bagi di sini sekarang. Sengaja bentuknya kayak chat, biar terasa asli aja. 🙂

 

Oke, puisi ya. Mulai dari objektif, murid bisa membedakan puisi lama dan baru, memahami ciri-cirinya, menganalisis, dan membuat.

Awalnya, lo sediakan handout, kasih contoh pantun syair gurindam dan puisi baru di satu paper. Group discussion, biarkan anak melihat langsung contoh itu dan mereka menyimpulkan, apa beda puisi-puisi itu.

Guru lalu bantu menyimpulkan hasil temuan, ini lho yang namanya pantun, syair, gurindam, soneta, dll. Jadi anak bukan dicekokin pengertian.

Setelah anak paham, kasih paper berikutnya. Sekarang ini ada pantun dan ada puisi Chairil. Sekarang cari berapa jumlah baris, jumlah suku kata per baris, rimanya gimana, sesuai unsur-unsur puisi. Anak bisa lihat, ooo beda ya puisi lama dan baru. Giring hingga menemukan bahwa ciri puisi lama serba terikat dan puisi baru serba bebas.

Next, anak sudah paham ciri-ciri. Baru mereka bisa diajak membuat. Ajak anak bikin pantun. Ini yang paling seru. Sebagai guide, guru bisa kasih contoh sampiran pantun. Jalan-jalan ke Pasar Minggu/ Jangan lupa beli pepaya. Nah minta anak buat isi baris 3-4.

Jenis pantun kan beda-beda. Dengan satu sampiran, bisa dibuat jadi beragam isi. Misalnya, buat pantun cinta dengan sampiran tadi. Lalu berikutnya pantun nasihat masih dari sampiran tadi.

Lalu minta anak berdiri dan bacakan hasilnya. Anak-anak lain bisa mendengar dan mengapresiasi. Sekaligus mengecek apakah pantun buatan temannya sudah memenuhi syarat pantun. Rimanya sudah benar belum? Isinya sesuai tidak? Back to floor. Anak yang jawab dan menilai hasil kerja temannya.

T: Kalo untuk pengajaran cerpen gimana? Gw kemarin baru coba. Minta mereka membaca dan ujung-ujungnya gw minta itu dijadikan sebuah naskah drama. Cuma gw gada ide lain bikin mereka tertarik. Kebetulan di kelas ada anak yang udah buat novel teenlit gitu dan udah diterbitin pula.

Balik lagi ke objektif pembelajaran. Ini paling mendasar dan acuan guru mau ngapain di kelas. Misalnya tujuan pembelajarannya adalah siswa mampu menganalisis cerpen. Maka semua kegiatan harus bertumpu ke situ.

Anak udah bisa bikin novel justru bisa lo ajak jadi semacam asisten untuk bantu jawab, kasih contoh ke temannya.

Itu bagus, cerpen dibuat drama. Berarti mengaplikasikan pemahaman sastra. Sebelum itu anak harus paham dulu analisisnya. Misalnya menemukan semua unsur intrinsik, baru kemudian bahas unsur ekstrinsik, baru kemudian merespon pemahaman. Bentuk merespon adalah cerpen jadi drama yang lo buat tadi.

Yah, demikian. Semoga bisa membantu. 🙂

 

 

 

 

Membuat Puisi dari Cerpen

Guru sastra harus coba ini. Menulis puisi yang inspirasinya diambil dari konflik dalam cerpen! Ini bisa mengatasi kesulitan murid yang sering bilang bahwa menulis puisi itu susah.

Saya coba ini bersama murid kelas 10. Dari buku Cerpen Kompas Pilihan 2009, murid diminta untuk memilih satu cerpen. Bebaskan murid untuk memilih konflik apa yang akan diambil. Setelah itu, ajak murid untuk memilih satu tokoh yang bisa dipakai sudut pandangnya untuk berpuisi. Saya katakan: Jadilah tokoh itu, lalu buatlah sebuah puisi yang menggambarkan perasaan hatinya.

Di sini guru bisa selipkan dengan ujian pemahaman unsur puisi. Dalam rubrik penilaian, sebutkan detil penilaian seperti kehadiran unsur majas, imaji, diksi, dan tipografi. Nilai yang lebih besar akan diberikan untuk murid yang bisa menggunakan 3 jenis majas, misalnya. Diksi yang variatif dan simbolis juga akan dapat nilai yang lebih besar, misalnya. Ini penting untuk memudahkan guru juga saat menilai karya sastra yang sangat beraneka rupa hasilnya.

Ini satu contoh karya murid saya: Alifa Nabila (10A, 2014). Sebuah puisi yang terinspirasi dari cerpen “Pada Suatu Hari Ada Ibu dan Radian”. Mengagumkan.

20140418-210424.jpg

Musikalisasi Puisi Itu Apa?

Saya tidak bisa main alat musik. Makanya, saya selalu kagum jika ada orang yang bisa memainkan alat musik. Apalagi jika mereka anak-anak dan remaja, terlebih lagi murid-murid saya.

Saya tidak pandai menciptakan puisi. Makanya, saya selalu kagum pada penyair yang bisa memainkan kata-kata. Menyusun makna dalam serangkum rangkai lema.

Menariknya, kedua seni itu, musik dan puisi, rupanya mulai banyak berkahwin dan menjelma anak baru bernama musikalisasi puisi. Saya sendiri belum memahami bagaimana sebuah karya bisa disebut sebagai musikalisasi puisi. Saya pikir, sebuah larik puisi yang diaransemen, diberi nada, merupa lagu, itulah sudah disebut musikalisasi puisi. Sayangnya, sebab itulah saya dan murid-murid kalah dalam lomba yang diadakan di suatu sekolah. Rupanya konsep yang ada di benak juri berbeda dengan konsep yang kami pahami. Saat saya dan murid-murid bertanya kepada juri, dengan niat belajar ilmu baru, kami mendapati sebuah pengertian bahwa musikalisasi puisi lebih seperti dramatisasi puisi. Puisi dibacakan, dinyanyikan, dan juga digerakkan. Salah satu juri bilang, “Ini performing art. Kalau cuma bermain musik, apa bedanya dengan ngeband?” Sedikit bingung saya coba mencerna, apa ngeband itu bukan performing art?

Saya teringat Ari Reda, yang karya musikalisasi puisinya begitu saya suka. Mereka membawakannya dengan sederhana, tapi menurut saya itu sudah cukup disebut sebagai transformasi puisi jadi lagu. Pada akhirnya, murid-murid saya yang terbiasa mendapatkan penilaian dengan rubrik yang jelas, harus belajar memahami. Penilaian yang diberikan juri berusaha memenuhi kategori penilaian versi panitia, yaitu: kesesuaian tema puisi dan instrumen musik, penampilan/artistik (kostum, tata rias, penguasaan panggung), penghayatan dan ekspresi, serta kekompakan tim. Perhatikan, ada penilaian artistik panggung di situ. Jadi, saya memahami bahwa musikalisasi puisi yang diinginkan dalam hal ini serupa dramatisasi puisi.

Namun, saya pribadi sudah berbahagia dengan hasil kreasi murid saya. Keberanian mereka menafsir puisi, kemudian mengubahnya menjadi lirik lagu, sangat saya apresiasi. Saya mendapatkan rasa lain ketika mendengar puisi “Cahaya Bulan” Soe Hok Gie. Silakan simak video ( ini ) dan ( ini ) lalu katakan kepada saya, bagaimana saya bisa untuk tidak kagum pada mereka? 🙂